Cara Ampuh Agar Konsisten Menulis Sekali Sehari

cara menulis sekali sehari

Setiap kali cerita-cerita sama teman, khususnya seputar menulis atau kepenulisan, mereka hampir selalu bilang “kalau kamu iyalah, gampang menulis, sebentar juga selesai” dan pernyataan senada lainnya. Tapi sebenarnya tidak juga. Beberapa waktu belakangan saya bahkan tidak pernah menulis lagi. Sebelum kemarin tersadar untuk mengisi kembali blog karena berbagai alasan. Nah, jika kamu memiliki masalah yang sama, ada nih tulisan menarik dari Mbak Enny tentang tips rutin ngeblog.

Btw, lanjut soal beberapa alasan mengapa saya lanjut nulis di blog, setidaknya ada tiga alasan utama. Pertama, untuk mengurangi kejenuhan yang ada; kedua sebagai investasi tulisan di blog yang mudah-mudahan bermanfaat bagi diri sendiri dan juga orang lain; dan, ketiga karena banyak lomba yang harus diikuti. Eh.

Oh ya, terkait dengan judul kita di atas, kali ini saya akan sedikit berbagi bagaimana cara agar konsisten untuk menulis satu hari sekali. Catatan, menulis satu kali sehari ya, bukan menyelesaikan satu tulisan per hari!

Jika kamu adalah seorang penulis atau seseorang yang berminat menjadi penulis, kamu benar-benar harus melatih kemampuan menulis. Banyak orang di luar sana yang tidak mempunyai bakat menulis, tapi usaha yang keras selalu membuahkan hasil. Dan jika saya harus merumuskan 10 resep sakti agar pintar menulis maka sepuluh resep itu tidaklah jauh beda dari apa yang disampaikan oleh Brian Clark–salah seorang penulis di Copyblogger ini (tengok gambarnya).

Gambar dari copyblogger.com

Oke, sudah basa-basinya. Tipsnya mana?? (tanya pembaca). Berikut beberapa cara yang bisa kamu lakukan agar bisa konsisten menulis sekali sehari.

Bikin Niat yang Benar Dulu

Pekerjaan apapun yang kita lakukan tentu harus dimulai dengan niat, bukan? Sebelum kamu bisa konsisten dalam menulis, kamu perlu menentukan niat apa yang perlu kamu siapkan. Niat ini akan berkaitan dengan tujuan kamu menulis nanti. Saya tidak akan menjelaskan dengan panjang lebar mengenai niat dan tujuan ini, yang jelas niat yang benar akan sangat dibutuhkan. Niat sangat erat dengan motivasi dalam melakukan sesuatu, termasuk menulis, jadi pastikan kamu menemukan niat yang paling baik ya.

“Kalau Uda niatnya apa?”

Kalau saya sih selain berbagi, juga sebagai investasi dan sarana mencari rezeki.

Kumpulkan Ide yang Cukup

Ide adalah ruh dari tulisan, tanpa ide kamu gak bakal bisa nulis. Cuma masalahnya ide ini kadang gampang dicari, kadang susah minta ampun. Kalau saya biasanya suka nyatat ide-ide yang muncul di buku catatan atau di hape, saya menamakannya buku ide. Cuma kalau sekarang ini lebih sering nulis di catatan hape. Kalau ada ide yang muncul dicatat dulu aja, persoalan kapan bisa ditulis itu urusan lainnya.

Mencatat ide ini penting banget lho teman-teman, pasalnya ide memang kadang mudah muncul, namun ia juga mudah hilang jika tidak dituliskan. Kan saya tuh kalau dapat ide bagus tapi terlupa karena gak dicatat.

Siapkan Media yang Akan Menampung Tulisanmu

Jika kamu sudah memiliki niat, tujuan dan ide yang cukup, selanjutnya adalah menyiapkan media tempatmu menulis. Media ini banyak macamnya. Bisa buku, laptop atau lainnya. Tapi kalau boleh saran sih, bikin media yang terbuka untuk umum (alias bukan kamu saja yang bisa baca). Contohnya media sosial seperti Facebook, Tumblr ataupun blog.

Memang sih kamu bisa menerbitkan tulisan di media cetak atau media online mainstream lainnya. Namun ada keunggulan ketika kita menggunakan media sosial sebagai tempat mempublikasikan tulisan itu. Dengan mempublikasikan tulisan di media yang terbuka kamu bisa saja mendapatkan umpan balik dari pembaca, seperti suka, komentar atau bahkan dibagikan. (Dan percayalah, setiap umpan balik itu akan sangat berkesan bagi penulis)

Komitmen untuk Menulis Sekali Sehari

Yang paling berat dalam upaya “menulis sekali sehari” itu adalah komitmennya. Dan soal komitmen ini akan berbanding lurus dengan niat dan tujuan menulismu. Tapi di luar sana banyak lho, penulis yang bisa menulis hingga 10 halaman per hari demi menyelesaikan satu novel. Tak tanggung-tanggung, mereka rela bangun sebelum subuh atau tidur sedikit larut untuk menyicil tulisan mereka.

Tapi masalahnya saya belum terlatih menulis. Saya pemula. Apa solusi yang tepat?

Dalam setiap agenda kepenulisan yang saya ikuti atau yang saya “tangani”, saya sering mendengar atau membicarakan soal cara latihan dasar dalam menulis. Bagi kamu yang baru belajar, cara yang bagus dalam latihan menulis ini adalah dengan konsisten menulis buku harian. Tak perlu panjang-panjang, 1 paragraf saja sudah cukup.

Intinya, memang kita harus bisa memaksa diri sendiri untuk bisa menjadi produktif. Cara untuk memaksa diri dalam menulis banyak, bisa dengan ikut kampanye tertentu, bekerja sebagai penulis lepas serta membangun blog yang berorientasi bisnis. Saya kira kamu mungkin punya caramu tersendiri untuk ini.

Nah, itulah beberapa cara agar konsisten menulis sekali sehari yang bisa saya bagikan kali ini. Kalau kita sudah biasa menulis, insyaa Allah untuk menulis 1 tulisan per hari bukanlah suatu hal yang sulit lagi. Kembali ke langkah-langkah untuk menjadi penulis versi Brian Clark tadi, yang perlu kamu lakukan adalah menulis, menulis dan menulis. Semoga dengan demikian kemampuan menulismu dapat lebih meningkat.

12 tanggapan pada “Cara Ampuh Agar Konsisten Menulis Sekali Sehari”

  1. Ide. Ini yang masih sering jadi alasan buat Ipeh memanjakan kemageran nulis. Rasanya kaya mentok idenya. Padahal mah ide ada di mana aja, ya.

  2. Komitmen sehari sekali nih yang masih belum berhasil. Tiap tahun direncanakan wajib posting tulisan di blog sehari sekali, namun ada aja yang akhirnya gak jadi posting.

    Tapi kalo sekadar nulis yang bukan berarti harus langsung selesai ada sih.

  3. Memang yang paling berat itu sepertinya komitmen. Makanya saya beraninya berkomitmen nulis sebulan 8 artikel aja. Padahal performa google sukanya yang lebih rutin nulis ya. Kayaknya emang perlu ditingkatn lagi nih targetnya

  4. Sip, Uda…sepakat deh ama Brian Clark >> Keep writing ya. Write evenmore you don’t want to, write if you even you don’t have something to say. Well noted, Thank youuuu

  5. sehari sekali nulis di blog sebenarnya bisa. Contohnya pas deadline nulis di arisan bl dengan waktu 1-2 jam juga kelar. Komitment pada diri sendiri aja yang berat. Jadi haruskah bikin group arisan bl seminggu 3 kali ya uda 🤣

  6. Menulis itu sama kayak belajar jalan, belajar masak, belajar nyanyi, belajar nari. Semua gak bakal lancar kalo gak dipraktekin ya uda. Terima kasih tips topsnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *